Diabetes dan Obesitas – Bagaimana Mereka Berhubungan?

Selama 20 tahun terakhir, epidemi obesitas global menjelaskan peningkatan dramatis kejadian dan prevalensi diabetes tipe 2. Alasan tepat yang menghubungkan kedua kondisi – kabur dan belum, kelebihan berat badan merupakan faktor risiko diabetes tipe 2 yang mapan. Sering kali, orang gemuk tidak mengalami diabetes tipe 2.

Di sini, mari selidiki berbagai penyebab obesitas dan bagaimana kaitannya dengan diabetes:

Apa yang menyebabkan obesitas?

Beberapa gen di tubuh Anda berperan dalam menyebabkan obesitas. Riasan genetik seseorang dapat menyebabkan predisposisi menjadi obesitas. Ini berarti bahwa orang tersebut mungkin sangat rentan mengalami obesitas karena mengalami faktor risiko dalam hidup mereka termasuk – asupan kalori tinggi atau makanan berlemak tinggi. Kurang olahraga juga merupakan faktor utama yang menyebabkan obesitas. Anda mungkin mewarisi kondisi tertentu seperti jenis tubuh umum Anda yang mencakup tempat penyimpanan lemak tubuh Anda. Lingkungan Anda memainkan peran lebih besar daripada gen tertentu yang kemungkinan seseorang mengalami obesitas. Ini termasuk apa yang memasuki tubuh Anda melalui makanan dan minuman. Oleh karena itu penting untuk menjaga diet seimbang dan berolahraga secara teratur.

Apa itu diabetes?

Agar menjadi penderita diabetes, ada dua faktor yang perlu diperhatikan. Yang pertama adalah warisan predisposisi penyakit dan yang kedua adalah lingkungan harus memicu respons di tubuh Anda. Hanya gen saja yang tidak cukup. Penting untuk diketahui bahwa diabetes tipe 1 memiliki komponen genetik yang kuat. Diabetes tipe 2 biasanya berkembang di kemudian hari. Diabetes tipe 2, seperti yang disebutkan sebelumnya memiliki dua faktor risiko pria – obesitas dan riwayat keluarga penyakit ini. Riwayat keluarga merupakan salah satu faktor risiko terkuat untuk mengembangkan penyakit ini. Apalagi jika individu makan salah – seperti diet yang tinggi lemak dan rendah serat. Tidak berolahraga bisa menambah risiko terkena penyakit ini.

Bagaimana Anda bisa tahu bahwa Anda menderita diabetes?

Salah satu metode yang paling umum untuk menentukan apakah Anda sedang mengembangkan diabetes adalah tes darah atau urine. Selain ini, Anda bisa mengecek apakah Anda telah mengalami gejala lain seperti haus, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, kelaparan berlebihan dan sering buang air kecil. Faktor lain yang perlu Anda pertimbangkan adalah usia lanjut atau gaya hidup dan tekanan darah tinggi.

Kesimpulannya, obesitas tampaknya menjadi salah satu faktor risiko independen yang paling penting dan utama untuk mengembangkan diabetes tipe 2. Diabetes juga merupakan penyebab utama penyakit lain pada tubuh manusia seperti gagal ginjal, amputasi tungkai bawah yang tidak traumatis, kebutaan, penyakit jantung dan stroke, tekanan darah tinggi, penyakit gigi, komplikasi kehamilan dan banyak lagi. Biasanya, modifikasi gaya hidup intensif dan pengobatan bisa memperlambat perkembangan diabetes tipe 2. Peningkatan pemahaman tentang heterogenitas penyakit ini dapat membantu meningkatkan kesadaran dan membantu mengendalikan perkembangan komplikasi terkait obesitas. Obesitas pencegahan dan pengobatan pasti akan menguntungkan dan mengurangi kejadian dan perawatan diabetes tipe 2.

Manfaat Makan Almond Selama Kehamilan

Tak ayal, masa kehamilan adalah waktu terindah bagi calon ibu. Hal itu membuat perubahan besar pada tubuh seorang wanita, oleh karena itu, penting untuk menggunakan tindakan pencegahan untuk menghindari bahaya apapun. Jika Anda mengharapkan, jadi, inilah saat Anda bukan hanya Anda tapi seluruh keluarga mengurus makanan dan rutinitas rutin Anda dan memberi saran tentang apa yang harus Anda makan atau yang tidak. Almond, ya, kacang almond selalu menjadi topik perdebatan bagi wanita hamil; Beberapa menganggap mereka sehat dan lainnya sebagai pilihan yang tidak sehat. Untuk memecahkan kebingungan, di sini kita berbagi beberapa manfaat kesehatannya yang akan mengejutkan pikiran Anda, jadi, mari kita lihat.

Pastikan Proper Growth Of Unborn Baby: Almond adalah pembangkit tenaga listrik vitamin dan mineral yang merupakan keharusan untuk perkembangan bayi yang belum lahir. Ini kaya protein dan kaya akan zat besi juga dianggap sebagai makanan otak, sehingga memiliki kemampuan untuk menjaga pertumbuhan anak Anda.
Perbaiki Pencernaan Anda: Almond kaya akan serat dan karena itu sangat dianjurkan untuk wanita hamil dengan masalah sembelit. Kehadiran serat di dalamnya membantu memperbaiki sistem pencernaan Anda dan merawat bayi Anda di dalam rahim.
Jaga Jantung Anda Sehat: Kacang ini dikemas dengan sejumlah nutrisi yang tidak hanya membantu pertumbuhan bayi Anda dengan baik tetapi juga menjaga jantung Anda. Mengkonsumsi makanan dalam jumlah terbatas mengurangi risiko banyak penyakit jantung, oleh karena itu, Anda harus menambahkannya ke makanan biasa Anda.
Perbaiki Sirkulasi Darah: Selama kehamilan, penting untuk memperbaiki sirkulasi darah sehingga semakin banyak oksigen dan nutrisi bisa mencapai bayi di dalam rahim dan membantu dalam pertumbuhannya yang tepat.
Sumber Energi yang Hebat: Tidak diragukan lagi, selama kehamilan, kebutuhan energi akan bertambahnya ibu dan kacang almond adalah satu-satunya kacang yang memenuhi kebutuhan ini dalam waktu singkat. Mereka terbukti memberikan manfaat kesehatan bagi ibu dan bayinya juga.

Singkatnya, jika Anda tidak alergi terhadap kacang almond atau ginekolog Anda tidak menyarankan Anda untuk menghindarinya, mereka sehat untuk Anda dan menambahkannya ke makanan biasa adalah suatu keharusan. Untuk menjaga manfaatnya, penting untuk membeli kualitas yang tepat; Oleh karena itu, sangat disarankan untuk selalu berkonsultasi dengan merek terkenal yang menyajikan makanan berkualitas dengan harga paling masuk akal.